Atlas juara Liga MX menunjukkan ketekunan dan evolusi di jalan menuju gelar berturut-turut
Uncategorized

Atlas juara Liga MX menunjukkan ketekunan dan evolusi di jalan menuju gelar berturut-turut

Jika Atlas memenangkan kejuaraan Liga MX musim lalu adalah keajaiban olahraga, lalu bagaimana Anda mulai menggambarkan gelar berturut-turut? Ketika klub mengangkat trofi pada akhir tahun 2021, 70 tahun telah berlalu sejak terakhir kali mereka meraih gelar juara di kompetisi papan atas Meksiko. Namun dengan confetti yang kemungkinan masih bertebaran di kota Guadalajara dari musim sebelumnya, para pendukung Merah dan Hitam hanya harus menunggu 168 hari lagi untuk sekali lagi merayakan gelar liga ketika Atlas mengalahkan Pachuca 3-2 secara agregat untuk mengakhiri musim Clausura 2022.

Dengan ambisi yang jelas dari “Transformasi 21-22” tertulis di dada kit mereka (bukan sponsor), Atlas diarak di sekitar stadion Estadio Hidalgo Pachuca setelah memukau dunia sepak bola Meksiko untuk kedua kalinya dalam hitungan bulan. “Kami membuat sejarah,” kata kapten Atlas Aldo Rocha setelah peluit akhir. “Kami terus mengubah tim ini yang tertidur selama bertahun-tahun.”

Sejak Grupo Orlegi mengambil alih sebagai pemilik pada tahun 2019, Atlas dan para pemain mereka tidak diragukan lagi telah berevolusi. Belum lama ini, mereka adalah tim yang lebih mewakili masa lalu daripada masa depan. Jauh dari era keemasan mereka di pertengahan abad ke-20, mereka adalah ikan kecil lesu yang hilang dalam bayang-bayang saingan lintas kota Chivas. Satu-satunya momen positif, yang tidak teratur, biasanya ditemukan melalui pengembangan prospek muda di akademi mereka dan sesekali menang atas Chivas di kompetisi. Tapas Klasik.

– MLS, LaLiga, Bundesliga di ESPN+: LIVE games, replay
– Sepak bola di ESPN+: FC Harian | Futbol Amerika
– Tidak punya ESPN? Dapatkan akses instan

Penampilan playoff jarang terjadi dan, jika cukup beruntung untuk berada di sana, mereka hampir selalu tersandung pada tahap awal. Meskipun alis terangkat dengan langkah Grupo Orlegi dalam beberapa tahun yang lalu, karena perusahaan juga menjalankan Santos Laguna di Liga MX, perubahan telah terbayar untuk Atlas.

Penambahan kunci seperti starter yang sangat berharga seperti kiper Camilo Vargas, penyerang Julian Quinones, striker Julio Furch dan gelandang Aldo Rocha, akhirnya didatangkan. Investasi mulai mengalir dengan dimulainya pembangunan akademi baru dan fasilitas pelatihan yang diperbarui, dan juga ke akademi wanita. tim yang tidak pernah melewatkan babak playoff Liga MX Femenil sejak Grupo Orlegi terlibat.

Namun, dampak terbesar sejauh ini terlihat dengan perekrutan manajer Diego Cocca pada musim panas 2020 untuk tim senior putra. Terorganisir secara defensif tetapi juga mampu bermain langsung saat dibutuhkan, pemain Argentina itu adalah pilihan yang sempurna untuk daftar yang bisa dibilang tetap berada di level tim papan tengah, terlepas dari investasinya. Dalam sistem 5-3-2, Cocca suka membuat lawan frustrasi di setengah lapangan milik Atlas, sementara juga dengan cepat membangun tekanan yang dapat mengubah formasinya menjadi 3-5-2. Selama dua musim reguler terakhir, tidak ada tim Liga MX yang kebobolan lebih sedikit dari Merah dan Hitam.

Meskipun demikian, ada keraguan tentang Atlas pada awal 2022. Meski lini belakang mereka dan penampilan Vargas di gawang sangat mengesankan, rasanya seperti ada sesuatu yang hilang dari unggulan No. 3 di depan — mereka akan finis dengan skor paling sedikit. gol dari enam besar di tabel liga. Hasil imbang dan kemenangan sering kali tipis di turnamen Clausura, membuat beberapa orang bertanya-tanya apakah gelar Apertura 2021 mereka akan terbukti menjadi hal yang mudah.

Untuk tim nasional, bahkan manajer Meksiko Gerardo “Tata” Martino tampaknya memiliki pertanyaan yang bertahan hingga hari ini. Skuad 38 pemain terbaru Martino untuk pertandingan persahabatan mendatang dan Liga Bangsa CONCACAF tidak termasuk satu pemain Atlas. Faktanya, tidak ada pemain Atlas yang diberikan menit bermain untuk Meksiko dalam delapan pertandingan sepanjang tahun ini.

bermain

1:45

Herculez Gomez memperdebatkan bagaimana tim Atlas saat ini menghadapi juara berturut-turut sebelumnya di Liga MX.

Selain peluang tim nasional dan masalah mencetak gol, ada juga masalah serius dari Atlas yang mengalami secara langsung adegan buruk kekerasan penggemar selama pertandingan 5 Maret di Estadio Corregidora milik Queretaro. Berbulan-bulan setelah para pemain dan penggemar mereka terpaksa melarikan diri melalui terowongan stadion, sungguh menakjubkan bahwa para anggota roster secara mental mampu terus bermain musim ini, apalagi mampu memenangkan kejuaraan kedua berturut-turut.

Memiliki manajer yang berkepala dingin seperti Cocca kemungkinan besar telah membantu. Mantan bek Atlas pada akhir 1990-an/awal 2000-an yang hidup melalui playoff run yang gagal menghasilkan apa-apa, pelatih Argentina ini sering terdengar berbicara tentang “bermain dengan hati” dan memuji ketekunan pasukannya yang cenderung mencari jalan keluar. dari pertempuran yang menegangkan. Untuk semua sikap tenang dan penekanan taktis yang menempatkan perhatian penuh pada tetap terorganisir, faktor X untuk Cocca adalah kegigihan yang ia harapkan dari para pemainnya. Di babak playoff, ini ditampilkan penuh di setiap putaran.

Setelah mengalahkan saingannya Chivas 3-2 secara agregat di perempat final, Atlas menyelinap melewati Tigres dengan keunggulan 5-4 di semifinal. Mereka akan menang 2-0 di leg pertama final melawan Pachuca Kamis lalu, tetapi kemudian membelakangi dinding ketika leg kedua hari Minggu adalah 2-1 untuk mendukung Pachuca di babak pertama, sehingga memberi Cocca dan anak buahnya hanya memimpin sedikit agregat pada 3-2. Membutuhkan satu gol lagi untuk menyamakan kedudukan dan mengirim pertandingan ke perpanjangan waktu, Pachuca mendorong ke depan dan, pada menit ke-83, mereka juga mendapat keuntungan satu pemain ketika Anibal Chala dari Atlas mendapat kartu merah.

Dan lagi, Merah dan Hitam diadakan pada. Kompak dan menentukan dalam pertahanan, mereka mengumpulkan lebih banyak tekel, izin, dan intersepsi saat waktu mulai berkurang. Begitu peluit akhir dibunyikan, beberapa pemain Atlas mendarat dengan lega mengetahui bahwa entah bagaimana, bagaimanapun, mereka telah menentang peluang lagi.

“Mendapatkan gelar juara berturut-turut adalah sesuatu yang tidak terpikirkan. Bahkan orang yang paling optimis pun tidak mengira kami akan berhasil, tetapi akhirnya kami berhasil,” kata Furch, yang mencetak satu-satunya gol untuk Atlas dalam hasil Minggu.

Juga harus dikatakan bahwa Pachuca, terlepas dari bagaimana keadaannya, layak mendapat pujian karena hampir mengamankan comeback. Seandainya beberapa tembakan dari jarak jauh atau keputusan wasit berjalan sesuai keinginan mereka, naskahnya bisa dengan mudah menjadi satu tentang Tuzo memenangkan gelar Liga MX ketujuh mereka sejak 1999. Dengan keseimbangan yang baik antara talenta lokal dan pemain internasional yang cerdas, tidak heran mereka mampu menyelesaikan musim reguler di puncak klasemen. Di atas kertas, Atlas mungkin melihat apa yang dilakukan Pachuca dan mencatat program yang menghasilkan beberapa prospek muda paling menarik di sepak bola Meksiko.

Meskipun demikian, Atlas akan menjadi yang merayakan minggu ini. Selama di Guadalajara, perayaan telah dimulai sekali lagi di jalan-jalan Jalisco saat Atlas bergabung dengan Pumas dan Leon sebagai satu-satunya juara berturut-turut dalam format musim pendek Liga MX.

Di era baru Atlas, langit adalah batas untuk apa yang bisa mereka capai di masa depan. Fondasi ada di sana bagi mereka untuk terus membuat kemajuan, dan mungkin keajaiban lain hanya beberapa bulan lagi, bukan 70 tahun lagi.


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021