Asisten top Philadelphia 76ers Dave Joerger mengundurkan diri untuk menjalani perawatan kanker
NBA

Asisten top Philadelphia 76ers Dave Joerger mengundurkan diri untuk menjalani perawatan kanker

Asisten pelatih top Philadelphia 76ers Dave Joerger akan meninggalkan tim selama beberapa minggu untuk menjalani kemoterapi dan perawatan radiasi untuk bentuk kanker “kepala dan leher”, katanya kepada ESPN.

Joerger, 47, telah menjalani perawatan saat menjadi pelatih selama dua minggu terakhir — hanya kehilangan satu pertandingan tandang — tetapi perjalanan panjang Sixers mengharuskan dia untuk menjauh dan tinggal kembali untuk perawatan di Philadelphia, katanya.

Joerger memberi tahu para pemain Sixers, asisten pelatih, dan staf tentang kankernya dalam pertemuan pascapertandingan setelah kekalahan Sabtu malam dari Pacers di Indiana. Dia telah memberi tahu sekelompok kecil ofisial Sixers – termasuk pelatih Doc Rivers, presiden operasi bola basket Daryl Morey dan pemilik Josh Harris – tentang diagnosisnya baru-baru ini.

“Dave bukan hanya salah satu pelatih paling bertalenta dan dihormati di NBA, tapi dia adalah teman, kolega, suami, dan ayah yang baik,” kata Rivers dalam sebuah pernyataan. “Kepositifan, antusiasme, dan ketabahan yang sama yang telah membuatnya menjadi pelatih yang sukses juga akan membawanya melalui perjuangannya melawan kanker.”

Joerger, yang mengatakan dia menderita kanker Stadium 1, menggambarkan prognosisnya sebelum pertandingan hari Sabtu di podcast The Woj Pod ESPN.

“Kami telah menangkapnya lebih awal,” kata Joerger kepada ESPN. “Saya sangat beruntung. Saya memiliki peluang kesembuhan lebih dari 90%, tetapi sangat menakutkan dan tidak menyenangkan untuk dilalui. …Saya tidak bisa pergi jalan-jalan dan melakukan radiasi dan kemoterapi di berbagai kota di seluruh negeri. Untuk melanjutkan perawatan saya, saya harus menjauh dari tim.”

Joerger melihat ada benjolan di tenggorokannya sekitar 15 bulan yang lalu dan memberi tahu dokternya yang berbasis di Memphis. Setelah pemindaian kembali negatif, dia terus memantau benjolan itu dan khawatir benjolan itu tidak semakin kecil. Lima minggu lalu, dia menelepon dokternya dengan kekhawatiran baru.

“Saya menatap wajah saya setiap pagi ketika saya bercukur dan saya sangat sensitif … yang saya tahu itu [the lump’s] di sana,” kata Joerger kepada ESPN. “…Kami melakukan pemindaian lagi, dan itu adalah salah satu hari yang akan Anda ingat seumur hidup Anda. Kami berada di Toronto, dan dia mengirim sms kepada saya dan berkata: ‘Kita perlu bicara. Ayo selesaikan sekarang juga.'”

Bagian dari keputusan Joerger untuk mempublikasikan diagnosis kankernya adalah kesempatan untuk mendorong orang-orang untuk melakukan deteksi dini — termasuk pemeriksaan rutin dan memberi tahu dokter segera seperti yang dia lakukan ketika ada sesuatu yang salah dengan tubuhnya. “Anda harus mengambil tindakan,” kata Joerger.

Joerger telah membangun reputasi sebagai salah satu ahli taktik ofensif paling inovatif di liga pada masanya sebagai asisten dan pelatih kepala. Joerger mencapai playoff Wilayah Barat di masing-masing dari tiga musimnya sebagai pelatih kepala Memphis Grizzlies, termasuk perjalanan ke semifinal Wilayah Barat pada tahun 2015. Dia meninggalkan Memphis untuk menjadi pelatih kepala Sacramento Kings pada tahun 2016, di mana dia melatih tiga musim lagi.

Dia 245-247 (.498) secara keseluruhan sebagai pelatih kepala dan 9-13 (.409) di babak playoff. Sebelum mencapai NBA sebagai asisten di Memphis pada tahun 2007, Joerger bekerja melalui liga kecil bola basket — termasuk dua liga yang sekarang sudah tidak ada, Asosiasi Bola Basket Kontinental dan Liga Bola Basket Amerika Serikat.

Joerger memuji Rivers dan organisasi Sixers karena mendukungnya sejak diagnosis dan mendorongnya untuk mengambil semua waktu yang dia butuhkan dari tim.

“Dua minggu pertama radiasi tidak buruk,” kata Joerger kepada ESPN. “Apa yang akan terjadi, dalam total tujuh minggu perawatan, itu terus bertambah dengan sendirinya …. Anda dapat mendengar saya sekarang – saya tidak terdengar hebat.

“Tapi itu hanya akan menjadi lebih buruk sejauh [my] kemampuan menelan, [my] kemampuan berbicara, [my] kemampuan untuk menahan makanan. Datang untuk bekerja memang menyenangkan, tetapi terkadang bisa sedikit melelahkan.”


Posted By : keluaran hk hari ini tercepat