Argentina tampak percaya diri, kohesif dengan tempat Piala Dunia diamankan
Soccer

Argentina tampak percaya diri, kohesif dengan tempat Piala Dunia diamankan

Argentina telah lolos ke Piala Dunia dan memperpanjang rekor tak terkalahkan mereka menjadi 27 pertandingan, tetapi Brasil mungkin akan menjadi tim yang lebih bahagia setelah hasil imbang 0-0 Selasa malam di San Juan.

Argentina berada dalam kekuatan penuh, setidaknya di atas kertas. Lionel Messi mungkin belum mencapai kebugaran penuh – dia hanya bermain 15 menit terakhir melawan Uruguay pada hari Jumat dan terlihat kurang tajam seperti biasanya. Dan selama pertandingan mereka kehilangan Cristian Romero, bek tengah terbaik mereka, dan pemain tengah Leandro Parades karena cedera. Lautaro Martinez juga meninggalkan pertandingan saat jeda. Dia mungkin merasa terbentur, tetapi penggantinya juga merupakan pengakuan oleh pelatih Lionel Scaloni bahwa permainan tidak berjalan seperti yang dia rencanakan. Penyerang tengah yang out-and-out, Martinez tidak bisa masuk ke dalam permainan karena Brasil memblokir Argentina di lini tengah dengan sangat efektif.

Brasil tanpa Neymar dan Casemiro — para pemain yang disebut oleh pelatih Tite masing-masing sebagai pemimpin teknis dan pemimpin kompetitif. Serangan itu sangat muda; penyerang tengah Matheus Cunha membuat start pertamanya untuk tim nasional, Vinicius Junior yang kedua dan Raphinha yang ketiga. Anggota kuartet penyerang lainnya, Lucas Paqueta, terlihat seperti veteran beruban dibandingkan, tetapi ia hanya mengkonsolidasikan tempatnya di tim selama beberapa bulan terakhir.

– Eropa: Bagaimana setiap negara lolos ke Piala Dunia
– Kualifikasi Piala Dunia 2022: Cara kerjanya di seluruh dunia

Tetapi dengan para pemain sayap membantu kembali, dan bek sayap Danilo dan Alex Sandro memainkan peran konservatif, Argentina tidak diberi ruang untuk membangun ritme operan biasa mereka di lini tengah. Dibandingkan dengan final Copa America pada bulan Juli, jelas bahwa kecepatan ekstra Eder Militao di bek tengah memungkinkan Brasil untuk tetap kompak lebih tinggi di lapangan sehingga mereka bisa menekan lebih efektif. Dan jika garis pertahanan dilanggar, Marquinhos yang tak bernoda ada di sana untuk melindungi. Alisson di gawang hampir tidak bermasalah. Dia harus menyelam ke kiri untuk menepis tembakan Rodrigo De Paul, dan, pada menit ke-89, Messi akhirnya melepaskan diri tetapi langsung membentur kiper.

Peluang yang lebih jelas, bagaimanapun, datang di ujung yang lain. Vinicius melepaskan chip yang berani setelah umpan cerdas dari Paqueta. Matheus Cunha masih lebih berani, dan melepaskan tembakan tipis dari dalam setengahnya sendiri dengan Emiliano Martinez terdampar. Sebuah tendangan voli Fred membentur mistar setelah tendangan bebas setengah dibersihkan, dan ledakan Danilo yang langka membuat Vinicius melepaskan tembakan yang berhasil diselamatkan Martinez dengan cerdas.

Mungkin ada sedikit pertunjukan yang akan tertinggal di benak orang netral. Mungkin tempat itu tidak membantu. Pertandingan itu dibawa ke kota kecil di utara San Juan, dengan kerumunan yang rapat dan menciptakan suasana yang hingar bingar. Rumah Argentina yang biasa, stadion River Plate di Buenos Aires, mungkin telah menyediakan panggung untuk urusan yang lebih otak, dengan lebih banyak cahaya daripada panas. Sedikit pernah di sini, ada sesuatu yang bisa dipelajari. Brasil memiliki alasan untuk khawatir pada kurangnya kontrol emosional – mereka jelas tidak berlaku adil ketika mengejar pertandingan di final Copa America. Di sini mereka diuji, terutama ketika Nicolas Otamendi lolos dengan membenturkan lengan bawah ke wajah Raphinha. Tapi mereka bisa tetap tenang — adil. Dan dengan banyak bakat menyerang yang dikombinasikan dengan rekor hanya kebobolan empat gol dalam 13 pertandingan kualifikasi, mereka dapat membangun untuk Piala Dunia dengan percaya diri.

Seperti halnya Argentina yang, jika tidak dalam performa terbaiknya pada kesempatan ini, telah mengumpulkan sisi mereka yang paling solid, koheren, dan seringkali menarik selama beberapa tahun terakhir. Total baru 29 poin mereka menjamin tempat mereka di Piala Dunia karena begitu banyak tim di belakang mereka kehilangan poin — termasuk Chile, yang kalah 2-0 di kandang dari Ekuador.

Semuanya berjalan salah untuk Chili di babak pertama. Mereka tertinggal lebih awal dengan tembakan bagus dari bek kiri Pervis Estupinan yang mengamuk. Segera setelah itu Arturo Vidal diusir keluar lapangan. Dan Alexis Sanchez tertatih-tatih. Mereka melakukan upaya yang berani untuk menarik diri mereka kembali ke dalam permainan, tetapi poin disegel di waktu tambahan ketika gelandang Moises Caicedo maju untuk mencetak cracker dari tepi kotak.

Ekuador adalah pemenang besar putaran ini. Mereka beraksi dengan aman di tempat ketiga, dengan keunggulan empat poin, yang kini telah meningkat menjadi enam. Secara efektif ini berarti bahwa mereka dijamin untuk masuk ke dua putaran terakhir masih di tempat ketiga. Sebuah slot di Qatar sekarang menjadi milik mereka.

Kekalahan Chile membuat mereka turun dari peringkat keempat ke peringkat enam, di luar tempat kualifikasi. Mereka disalip oleh Kolombia, meskipun hasil imbang 0-0 sangat mengecewakan di kandang sendiri melawan Paraguay. Untuk kedua belah pihak itu adalah pertandingan kelima berturut-turut mereka tanpa gol. Tetapi Kolombia bertahan dengan sangat baik sehingga mereka hanya kalah satu kali dalam 10 pertandingan terakhir mereka, dan merangkak ke Piala Dunia satu poin pada satu waktu.

Ke posisi kelima, tempat playoff, menanjak Peru, yang telah melakukan reli luar biasa sejak Copa America di pertengahan tahun. Kemenangan tandang 2-1 mereka ke Venezuela terbuka dan dramatis, dengan kedua belah pihak saling bertukar pukulan. Dengan skor 1-1, pertandingan ditentukan oleh dua set piece. Peru memenangkan tendangan bebas di tepi kotak penalti, dan tembakan Cristian Cueva membentur tembok pertahanan dan mengalahkan kiper. Langsung saja, Venezuela dihadiahi penalti. Darwin Machis telah mencetak gol yang bagus, tetapi tendangannya berada pada ketinggian yang nyaman untuk diselamatkan Pedro Gallese. Gallese memiliki lebih banyak masalah di waktu tambahan ketika tembakan Machis mengambil defleksi, membutuhkan penyelamatan refleks yang bagus. Momen seperti itu mengubah satu poin bagi Peru menjadi tiga — dan perbedaannya bisa menjadi vital ketika kompetisi berakhir.

Peru unggul satu poin dari Chili, dan Uruguay, yang menemukan cara baru untuk menghancurkan diri sendiri dalam kekalahan terakhir mereka, 3-0 saat tandang ke Bolivia.

Ketinggian La Paz yang ekstrem merupakan tantangan yang sangat berat bagi pengunjung, dan selama hampir setengah jam Uruguay tampaknya mengambil alih permainan. Tapi ada risiko dalam bertahan lebih dalam, terutama untuk penjaga gawang. Di ketinggian, bola terbang melalui udara yang dijernihkan lebih cepat dari biasanya, sehingga sulit bagi penjaga gawang untuk menilai lintasannya.

Veteran Bolivia Juan Carlos Arce mengirim umpan silang dari dalam ke kiri, mencari penyerang tengah Marcelo Martins Moreno. Dia meregang tetapi tidak dapat melakukan kontak. Kiper Uruguay Fernando Muslera harus bersiap untuk menutupi tembakannya, dan ketika bola langsung mengenainya, bola datang ke arahnya lebih cepat dari yang dia duga, lolos dari tangannya dan mengecoh tiang jauh.

Kemudian, tepat sebelum turun minum, Uruguay memberikan tendangan sudut dengan sia-sia. Pengawalan mereka kurang baik, dan Martins Moreno bangkit untuk memberi Bolivia keunggulan dua gol dan menempatkan Uruguay dalam posisi yang ditakuti karena harus mengejar permainan sambil terengah-engah. Mereka kalah 3-0, hasil yang membuat harapan Bolivia tetap hidup, tetapi yang mungkin mengakhiri masa pemerintahan pelatih Uruguay Oscar Washington Tabarez yang hampir 16 tahun yang luar biasa.

Posted By : no hk hari ini