Apakah kekuatan sepak bola perguruan tinggi tradisional Texas dan Florida mencapai titik terendah?
College Football

Apakah kekuatan sepak bola perguruan tinggi tradisional Texas dan Florida mencapai titik terendah?

Ini adalah waktu yang sibuk di sini di markas 10 Bawah. Selalu begitu. Karena, seperti yang dikatakan dalam Buku Bagus, tidak ada istirahat untuk muram… eh, letih. Dan hari-hari ini, ketika musim sepak bola perguruan tinggi 2021 berjalan dengan susah payah menuju oasis yaitu Desember (atau lebih mungkin fatamorgana), ada begitu banyak kelelahan, dan dengan demikian sedikit istirahat yang bisa ditemukan.

Tetapi untuk kali ini kami tidak fokus pada 10 tersangka terbawah yang biasa. Anda tahu jenis-jenisnya. Tim-tim mid-mayor yang berjuang untuk menahan lawan FCS yang lebih kecil dan lebih lemah. Atau juara 10 Bawah multi-waktu seperti Kansas, yang berada di peringkat teratas/bawah klasemen kami satu minggu lalu, sebagian besar karena perjuangan Jayhawks yang terus berlanjut, rekor 56 kekalahan 12 Besar berturut-turut dari Lawrence.

Alih-alih, mata kami tertuju ke tempat lain saat Sabtu lalu terbentang seperti origami kertas lilin. Pertama tim Florida yang satu tahun lalu datang dalam waktu seperempat dari memenangkan kejuaraan SEC tiba-tiba menjadi salah satu jenis tim yang sangat kita kenal, jenis yang tidak bisa menghentikan pelanggaran FCS yang biasa-biasa saja.

Kemudian kami melihat pertandingan Kansas, tetapi kami tidak melihat Kansas. Kemerosotan jalan yang secara historis mengerikan itu tiba-tiba berakhir di PL, kemenangan satu poin yang dirayakan di wilayah musuh 12 Besar yang pernah dibanggakan, University of Texas. Kami melewati kaca terbawah, menyaksikan Dan Mullen dan Steve Sarkisian menabrak kaca itu seperti Eddie Murphy di “Beverly Hills Cop.”

Jika Anda bertanya-tanya, ayat Alkitab yang disebutkan sebelumnya adalah dari Kitab Ratapan, pasal 5, ayat 5: “Pengejar kami ada di leher kami. Kami lelah dan tidak ada istirahat.” Menyesal memang. Kesengsaraan terselubung dalam dua warna oranye yang sangat berbeda, dari Day-Glo yang menutupi Rawa Florida hingga warna yang terbakar, bahkan terbakar, di Stadion Memorial DKR Texas.

Florida dan Texas telah digabungkan untuk tujuh kejuaraan nasional, 40 gelar konferensi, lima piala Heisman dan hampir 1.700 kemenangan, menghasilkan hampir 100 konsensus All-Americans dan menghasilkan 103 penampilan mangkuk.

Namun musim gugur ini, dengan dua minggu tersisa di musim reguler, mereka adalah gabungan 9-11, dan keduanya akan menghabiskan sisa dua pertandingan musim reguler mereka berebut untuk mencapai kelayakan yang akan memberi mereka tempat mangkuk ke-104 dan ke-105.

Namun entah bagaimana akhir pekan lalu, Gators menemukan diri mereka dalam situasi tali-a-obat bius melawan FCS Samford. Bulldogs datang ke Gainesville dengan rekor 4-5 dan peringkat kelima di Wilayah Selatan.

Namun mereka mencetak 42 poin di babak pertama, rekor untuk lawan Florida. Bahkan dalam kekalahan 70-52 akhirnya, mereka menyamai rekor poin terbanyak yang dicetak oleh tim FCS melawan skuad FBS sejak NCAA menciptakan dua divisi pada tahun 1978, dengan 530 yard of offence, yang paling banyak disematkan ke pertahanan Florida. lembar stat oleh lawan musim ini.

bermain

0:54

Menyusul kemenangan 70-52 atas Samford, Dan Mullen dari Florida mengatakan Gators meraih kemenangan besar dan akan menjaga sikap positif ke depan.

Berbicara tentang defensif, Mullen Florida (yang, omong-omong, memecat koordinator defensifnya seminggu sebelum Samford) marah pada pertanyaan pascapertandingan tentang kinerja yang mengecewakan.

“Menyebut kemenangan mengecewakan adalah tidak menghormati permainan dan pemain kami,” kata Mullen, di musim keempatnya sebagai pelatih kepala Florida, terus mempertajam “Beraninya kamu?!” nada profesor yang dia gunakan dengan frekuensi yang meningkat karena timnya telah kehilangan delapan dari 13 pertandingan terakhirnya.

Sementara itu, setelah Texas jatuh ke Kansas 31-poin underdog untuk pertama kalinya di Austin, kekalahan kelima berturut-turut Horns, Sarkisian Senin ditanya bagaimana memperbaiki program yang tampaknya tanpa kemudi. Sementara Mullen mulai menyampaikan kutipannya seolah-olah itu adalah anak panah rumput, pidato podium Sark telah berliku-liku seperti anak panah tanpa bulu.

Pada hari Senin, dia dengan tenang menjawab pertanyaan “Apa sekarang?” pertanyaan dengan nada hening, tanpa tanda baca selama beberapa menit, mengatakan di suatu tempat di tengah responsnya yang singkat: “Salah satu mentor saya selalu mengatakan kepada saya bahwa bermain buruk dan menang terkadang merupakan hal terburuk yang dapat terjadi pada Anda karena Anda jangan membahas masalah yang Anda miliki di tim Anda dan sayangnya kami telah kehilangan banyak pertandingan jarak dekat, jadi itu terus menghadirkan masalah kepada kami yang harus kami atasi.”

Masalah terbesar yang harus ditangani, untuk kedua pelatih, adalah jumlah masalah yang terus meningkat dan bagaimana menangani semuanya.

Setiap kali Sarkisian naik ke podium selama satu setengah bulan terakhir, dia mungkin juga berjalan di atas panggung dengan alat pemadam kebakaran. Dia adalah pelatih kepala keempat sekolah dalam waktu kurang dari satu dekade dan telah kalah lima pertandingan berturut-turut. Jadi, konferensi pers pascapertandingannya telah dihabiskan untuk membahas kerugian pertandingan, kerugian transfer, pemain yang cedera (diumumkan pada hari Senin bahwa bintang yang berlari kembali Bijan Robinson absen untuk musim ini) dan hilangnya moral ruang ganti yang dilaporkan, sebuah masalah diperburuk oleh kata-kata kasar Quentin Tarantino-esque f-bom asisten pelatih di bus tim setelah salah satu kekalahan itu, dicatat dan diposting oleh pemain Longhorns.

Ini adalah contoh sempurna dari apa yang terjadi ketika sebuah program dengan profil tinggi seperti Texas kehilangan banyak pertandingan sepak bola. Asisten pelatih telah mengunyah pemain selama perjalanan pulang dari kekalahan karena tim masih menaiki kereta dan kereta kuda. Ketika semuanya berjalan lancar, itu adalah momen yang cepat terlupakan yang tidak pernah diketahui oleh dunia luar atau diabaikan jika mereka melakukannya.

Tetapi ketika Anda kalah, meminjam ungkapan dari seorang teman saya yang tinggal di rumah yang penuh dengan remaja, semuanya menjadi sesuatu. Desas-desus tentang penggantian, desas-desus tentang peluang NFL yang menjulang, desas-desus tentang desas-desus yang dikatakan seseorang mungkin menjadi desas-desus. Semuanya adalah hal.

“Bagian yang kami lupakan dalam situasi ini adalah bagaimana hal itu mempengaruhi para pemain, yang semuanya masih anak-anak,” kata Roman Harper, mantan pemain Alabama All-American yang bermain 11 tahun di NFL dan sekarang menjadi analis di NFL. Jaringan SEC. “Jadi, ketika keadaan menjadi sulit, bagaimana pelatih Anda menangani itu adalah segalanya.”

Harper seharusnya tahu. Selama empat tahun dengan Tide, ia direkrut oleh pelatih kepala Mike DuBose, bermain untuk Dennis Franchione sampai “Pelatih Fran” mengejutkan tim dengan pergi ke Texas A&M setelah dua musim, menjabat beberapa bulan di bawah Mike Price, yang dipecat karena menggunakan kartu kredit perusahaannya untuk tujuan dewasa sebelum dia melatih satu permainan dan kemudian menyelesaikannya dengan dua musim di bawah Mike Shula, yang dipecat satu musim setelah Harper pergi ke pro.

Pemecatan asisten pelatih di pertengahan musim dapat berhasil jika ditangani dengan benar, tetapi tidak jika terjadi di ruang ganti sebagai gerakan acak dan emosional yang dilakukan tanpa penjelasan kepada para pemain itu sendiri — orang-orang yang direkrut oleh asisten tersebut dan juga bekerja dengan mereka di posisi kamar setiap hari. Ini adalah hubungan yang jauh lebih erat daripada yang pernah mereka miliki dengan pelatih kepala.

Harper melanjutkan: “Saat itulah sebagai remaja yang bekerja 24 jam sehari, mereka mulai bertanya, ‘Di mana saya benar-benar cocok di sini?’ Sulit untuk bermain sekeras yang Anda bisa untuk orang itu jika Anda tidak merasa seperti Anda semua benar-benar bersama-sama. Seperti tim yang nyata.”

Dengan kata lain, itu adalah cara yang bagus untuk beralih dari hampir menghentikan Alabama No. 1 di rumah di Minggu 3 menjadi kekacauan panas yang tidak dapat menghentikan Carolina Selatan atau Samford kurang dari dua bulan kemudian. Atau dari tim 4-1 yang datang dengan sentuhan knock off saat itu-Tidak. 6 Oklahoma di Dallas pada 9 Oktober untuk tim yang belum pernah memenangkan pertandingan sejak itu.

Hanya orang-orang di ruang ganti di Gainesville dan Austin yang tahu seperti apa suasana itu sebenarnya. Itu saja tentang udara yang dihembuskan masuk dan keluar dari ruangan itu.

“Pelatih dalam situasi itu akan memberi tahu Anda bahwa kebisingan luar bukanlah faktor. Jika mereka memberi tahu Anda itu, maka mereka tidak jujur ​​​​dengan Anda,” jelas Lou Holtz, yang memegang tujuh pekerjaan pelatih kepala, enam di perguruan tinggi. “Saran terbaik yang bisa saya berikan kepada mereka adalah berbicara dengan pelatih kepala lain yang pernah berada di posisi itu, orang-orang yang memiliki pekerjaan di pekerjaan dengan profil tertinggi, orang-orang yang kehilangan pekerjaan itu dan orang-orang yang berhasil mempertahankan pekerjaan bahkan setelah mereka situasi menjadi suram. Anda tidak tahu apa yang tidak Anda ketahui dan kecuali Anda pernah ke sana, Anda tidak tahu.”

Mullen dan Sarkisian tidak perlu jauh-jauh mencari mereka yang tahu bagaimana cara kalah dan bertahan. Mereka bisa mulai di sini bersama kita, kita yang telah lama hidup di 10 multiverse terbawah. Mereka bahkan tidak perlu menanyakan arah bagaimana menuju ke sini. Heck, mereka sudah mengetuk pintu.

Posted By : no hk