Apa yang telah kami pelajari tentang Petir yang terikat Final Piala Stanley melalui tiga putaran
NHL

Apa yang telah kami pelajari tentang Petir yang terikat Final Piala Stanley melalui tiga putaran

TAMPA BAY — Tampa Bay Lightning telah menyingkirkan New York Rangers dan melaju ke Final Piala Stanley untuk musim ketiga berturut-turut, dengan Colorado Avalanche diistirahatkan dan siap untuk Game 1 (Rabu, 8 ET, ESPN).

Berikut adalah lima hal yang kami pelajari tentang Lightning sejauh ini dalam perjalanan pascamusim 2022 mereka dan apa artinya untuk pertarungan terakhir.

Tiga gambut dalam jangkauan

NHL tidak memiliki tim tiga gambut sebagai juara Piala Stanley sejak 1983, ketika penduduk Kepulauan New York menyelesaikan dinasti mereka. Sejak itu, enam tim lain memenangkan Piala Stanley berturut-turut. Lima di antaranya gagal melaju melewati babak kedua hingga Petir merebut juara Timur musim ini.

“Anda tidak sering mendapatkan peluang ini. Mereka tidak datang. Ini seperti kita telah melihat puncak gunung. Mari kita lanjutkan lagi,” kata pelatih Lightning Jon Cooper.

Ini adalah pertarungan klasik untuk Piala Stanley: Longsor Colorado, mencoba untuk akhirnya menerobos untuk memenangkan Piala pertama mereka sejak 2001 setelah beberapa tahun sebagai penantang utama; dan Lightning, sekarang hanya berjarak empat kemenangan dari pencapaian yang belum pernah terjadi sebelumnya di era batas gaji NHL, yang dimulai pada tahun 2005.


(Kebanyakan) wajah tua, sukses yang sama

Longsor menghadapi tim Lightning yang intinya sama dengan tim yang memenangkan Piala berturut-turut.

Tampa Bay didukung oleh bintang-bintang:

  • Center Steven Stamkos, kapten tim dengan 481 gol sepanjang karier

  • Pemain sayap Nikita Kucherov, mantan MVP liga dan pencetak gol terbanyak babak playoff

  • Center Brayden Point, yang absen hampir dua ronde karena cedera tetapi telah mencetak lebih banyak gol playoff daripada pemain lain dalam tiga postseason terakhir

  • Defenceman Victor Hedman, dinominasikan selama enam musim berturut-turut untuk Norris Trophy sebagai pemain bertahan terbaik NHL, dan MVP playoff pada tahun 2020

  • Pertahanan Ryan McDonagh, seorang veteran yang stabil

  • Kiper Andrei Vasilevskiy, MVP playoff pada tahun 2021

Mereka didukung oleh pemeran karakter yang kembali termasuk pemain sayap Ondrej Palat, yang mencetak dua gol kemenangan melawan Rangers yang mencegah perpanjangan waktu; penyerang tangguh Alex Killorn dan Pat Maroon, yang mencoba memainkan winner keempat berturut-turut di Piala; pusat pertahanan ace Anthony Cirelli, yang menutup lini atas Rangers; dan pertahanan mulus Mikhail Sergachev.

Salah satu hal yang paling mengesankan tentang lari ini? Bahwa Lightning kehilangan seluruh lini pemeriksaan mereka dan beberapa pemain peran kunci dari dua kemenangan Piala terakhir; menggantinya dengan pickup offseason veteran (Corey Perry, Pierre-Edouard Bellemare) dan akuisisi tenggat waktu perdagangan (Brandon Hagel, Nick Paul); dan tidak ketinggalan.

“Kami sedang mencari yang cocok,” kata GM Julien BriseBois. “Kami mencari orang-orang yang memiliki kebanggaan dan ambisi. Kebanggaan adalah apa yang akan mendorong Anda untuk terus mendorong diri sendiri ketika segala sesuatunya tidak berjalan baik untuk Anda. Ambisi akan mendorong kesuksesan Anda yang berkelanjutan. masih lapar lagi.”


Kucherov adalah elit

The Avalanche dan Lightning keduanya memiliki skater elit yang dapat mengambil alih permainan. Kucherov adalah pemimpin di antara mereka. Kucherov memiliki 23 poin dalam 17 pertandingan, didistribusikan secara merata antara 5-on-5 dan power play. Tidak ada pemain NHL yang mencetak poin lebih banyak dari Kucherov selama tiga postseason terakhir. Sementara kecakapan mencetak golnya adalah elit, itu adalah kemampuan playmaking dan distribusi keping yang memungkinkan dia untuk mengumpulkan poin.

Dia adalah penentu kecepatan untuk Lightning. Ketika dia percaya diri dan berguling ofensif, mereka memperhatikan. “Anda bisa mendengar obrolan di bangku cadangan saat dia keluar [the ice]. Orang-orang mengetahui bahwa pemain terbaik Anda ‘aktif’ dalam pertandingan besar,” kata Stamkos.

Jika Lightning memenangkan Piala Stanley ketiga berturut-turut, mungkin giliran Kucherov yang mengangkat Conn Smythe Trophy sebagai MVP playoff.


Bisakah Avs mengalahkan Vasilevskiy?

Colorado menangkap beberapa istirahat penjaga gawang postseason ini. Predator Nashville tidak memiliki starter yang cedera, Juuse Saros. St. Louis Blues kehilangan Jordan Binnington yang bangkit kembali karena cedera di Game 3. Dan kiper Edmonton Oilers Mike Smith adalah … well, Mike Smith.

Penjaga gawang lawan memiliki persentase penyelamatan gabungan sebesar 0,886 melawan Longsor pascamusim ini. Namun jika tidak terjadi sesuatu yang tidak terduga, Avalanche akan menghadapi kompetisi net-minding terberat mereka di Final Piala Stanley — dan pemain yang dianggap banyak orang sebagai kiper terbaik di dunia.

Postseason tidak dimulai dengan baik untuk Vasilevskiy, karena ia menyerah 22 gol dalam tujuh pertandingan ke Toronto Maple Leafs yang beroktan tinggi. Tapi dia hebat saat paling penting, menghentikan 30 dari 31 tembakan di Game 7. Di luar cegukan di Game 1 melawan Rangers, setelah istirahat sembilan hari, Vasilevskiy benar-benar dominan. Seperti yang dikatakan pelatih Jon Cooper, dia mendapatkan “mojo-nya kembali” saat babak playoff berlangsung.

Di Vasilevskiy, Avalanche menghadapi salah satu kiper postseason terbesar dalam sejarah NHL. Bukan hanya seberapa bagusnya dia, tapi saat dia berada dalam performa terbaiknya: Dalam 23 pertandingan merebut seri sebelumnya, Vasilevskiy mencetak 1,65 gol-lawan rata-rata dan enam pukulan. Piala Stanley ketiga berturut-turut dapat memperkuat warisannya sebagai salah satu yang terbaik yang pernah ada.

“Ketika kita melihat ke belakang, ketika kita lebih tua, itu akan menjadi sesuatu yang bertahan lama. Cukup keren bermain dengan pemain yang akan turun sebagai salah satu yang terbaik yang pernah memainkan permainan,” Killorn dikatakan. “Begitulah cara Anda mengukur pemain: Bagaimana mereka bermain di pertandingan besar. Dia luar biasa dalam pertandingan ini.”


Kemampuan beradaptasi kejuaraan itu

Selama perjalanan mereka ke Final, Avalanche telah menjadi tim yang dapat memenangkan pertandingan 8-6 dengan nyaman karena mereka dapat memenangkan kemenangan 4-0. Bahkan, mereka melakukan keduanya di seri yang sama melawan Edmonton Oilers. Seperti yang dikatakan bintang Colorado Nathan MacKinnon, Avalanche dapat bermain dengan serangan menyerang di kandang dan kemudian memainkan hoki “membosankan dan kotor” di jalan untuk memperlambat tim.

The Avalanche sedang memasak dengan resep yang dibuat oleh Lightning dalam dua musim kejuaraan terakhir mereka. Tampa Bay memiliki pemain ofensif untuk mencetak gol demi gol dengan Avalanche, yang memimpin babak playoff dengan 4,64 gol per game. Tetapi Lightning juga memiliki kemampuan untuk menang 1-0, dengan pemain veteran yang mewujudkan ketenangan yang diperlukan untuk melakukannya.

Tidak ada yang tahu bagaimana seri akan dimainkan sebelum dimainkan, tetapi tidak akan mengejutkan melihat Final Piala Stanley menjadi pertempuran antara pelanggaran Colorado dan berbagai cara Lightning akan berusaha mempertahankannya. Mereka memiliki Vasilevskiy sebagai tulang punggung. Mereka memiliki Hedman dan McDonagh bermain hampir 47 menit per game di antara mereka. Mereka memiliki garis pemeriksaan yang baru dibentuk dengan Hagel, Cirelli dan Killorn yang mendominasi Rangers di 5-on-5, dan kumpulan penyerang yang bangga mempertahankan diri dengan cara apa pun yang diperlukan.

“Apakah itu menular? Ya. Tuhan melarangmu menonton seorang pria [block a shot] dan kemudian Anda memiliki kesempatan untuk melakukannya. Anda datang ke bangku cadangan dan itu bukan tempat yang menyenangkan jika Anda tidak mau melakukan itu. Jadi teman-teman harus sejalan dalam hal itu,” kata Cooper. “Itu sudah menjadi sejarah bersama kami selama beberapa tahun. Ini semacam dibangun ke dalam budaya kita.”

Budaya kejuaraan, dan budaya yang seharusnya membuat Final Piala Stanley yang luar biasa melawan Longsor.

Posted By : tgl hk