Apa yang kami ketahui tentang tuduhan penyerangan seksual pemain tenis Peng Shuai dan keberadaannya saat ini
Top

Apa yang kami ketahui tentang tuduhan penyerangan seksual pemain tenis Peng Shuai dan keberadaannya saat ini

Awal bulan ini, pemain tenis Peng Shuai menuduh Zhang Gaoli, mantan pejabat tinggi pemerintah China, melakukan pelecehan seksual. Peng menulis, dalam sebuah posting media sosial yang panjang, bahwa Zhang telah memaksanya untuk berhubungan seks meskipun penolakan berulang kali.

Postingan itu dihapus dalam waktu 20 menit dari akun terverifikasinya di Weibo, platform media sosial terkemuka Tiongkok, dan Peng belum memposting di media sosial atau terlihat di depan umum sejak itu.

Sekarang, keselamatan dan keberadaannya menjadi perhatian yang berkembang di antara rekan-rekannya, penggemar, dan orang-orang di WTA. Di mana Peng, dan apa yang sebenarnya terjadi? Sementara masih banyak pertanyaan, inilah yang kami ketahui — dan tidak tahu — sejauh ini.

Peng adalah pemain tenis China berusia 35 tahun dan mantan ganda dunia nomor 1. Dia telah memenangkan dua gelar ganda utama — di Wimbledon pada 2013 dan Prancis Terbuka pada 2014 — dan mencapai semifinal di AS Terbuka 2014 pada tahun lajang. Dia telah mendapatkan 25 gelar dalam tur dan terakhir bermain di Qatar Terbuka pada Februari 2020.

Apa sebenarnya yang dikatakan posting media sosialnya dan mengapa itu dihapus?

Dalam postingan 1.500 karakter, Peng memberikan penjelasan rinci tentang pertemuannya dengan Zhang, sekarang berusia 75 tahun, yang dimulai satu dekade lalu. Peng mengklaim, di posnya, dia berselingkuh dengan Zhang, yang sudah menikah, dimulai sebelum dia naik pangkat dan menjadi wakil perdana menteri.

Sekitar tiga tahun lalu, setelah Zhang pensiun dari perannya, dia mengundangnya ke rumahnya untuk bermain tenis bersama dia dan istrinya. Dia mengatakan dia kemudian melakukan pelecehan seksual padanya sementara istrinya berdiri di luar menjaga pintu.

Perselingkuhan sangat dilarang oleh Partai Komunis dan mengakibatkan pengusiran dari organisasi. Peng mengatakan dia khawatir dia mungkin merekam pertemuan mereka dan karena itu dia tidak memiliki bukti untuk mendukung tuduhannya. Meskipun begitu, dia ingin secara terbuka menyuarakan apa yang terjadi padanya.

“Saya tahu bahwa untuk seseorang yang mulia, Wakil Perdana Menteri Zhang Gaoli, Anda telah mengatakan bahwa Anda tidak takut,” tulis Peng, menurut The New York Times. “Tetapi bahkan jika itu hanya aku, seperti telur yang menabrak batu, atau ngengat yang terbakar, mencari penghancuran diri, aku akan mengatakan yang sebenarnya tentangmu.”

Weibo memiliki format yang mirip dengan Twitter dan sangat disensor oleh pemerintah. Selain penghapusan postingan, pencarian nama dan “tenis” juga diblokir di internet yang dikelola pemerintah.

Apa reaksi langsung terhadap postingan Peng?

Karena tuduhan publik terhadap pejabat tinggi pemerintah China tidak pernah terdengar, dan karena status selebriti Peng, tangkapan layar dari pos tersebut telah disimpan dan dibagikan sebelum dihapus. Itu dengan cepat menjadi viral, dan tuduhan Peng mendapatkan liputan media di seluruh dunia.

Bagaimana tanggapan WTA?

Pada hari Minggu, organisasi tersebut merilis pernyataan dari Steve Simon, ketua dan CEO, meminta “penyelidikan penuh, adil dan transparan” atas tuduhan Peng.

“Peng Shuai, dan semua wanita, layak untuk didengar, bukan disensor,” kata Simon. “Tuduhannya tentang perilaku mantan pemimpin China yang melibatkan serangan seksual harus diperlakukan dengan sangat serius. Di semua masyarakat, perilaku yang dia tuduhkan perlu diselidiki, tidak dimaafkan atau diabaikan.”

Mengapa ada kekhawatiran tentang keberadaan dan kesejahteraannya?

Peng tidak aktif di media sosial sejak postingannya dihapus pada 2 November, dan belum terlihat di depan umum atau menanggapi upaya komunikasi dari WTA. Dalam sebuah wawancara dengan The New York Times pada hari Minggu, tak lama setelah pernyataannya dirilis, Simon mengatakan Asosiasi Tenis China dan sumber lokal lainnya mengkonfirmasi bahwa Peng aman. Namun tidak seorang pun dari WTA, termasuk ofisial dan pemain aktif, yang bisa langsung menghubungi Peng.

Dalam sebuah wawancara dengan Time, yang diterbitkan pada Rabu pagi, Simon mengatakan bahwa organisasi tersebut telah mencoba setiap metode yang tersedia untuk menghubunginya.

“Suara, digital, tweeting,” katanya. “WeChat. WhatsApp. Teks. Ada banyak hal perpesanan yang berbeda yang kita semua gunakan dan semua dapat berkomunikasi. Dan tidak satu pun dari itu yang menghasilkan hasil pada saat ini.”

Kemudian pada hari Rabu, China Global Television Network, sebuah organisasi media yang berafiliasi dengan pemerintah memposting tweet dengan pesan yang dilaporkan dari Peng, tetapi itu hanya menambah keraguan tentang keberadaan dan keamanan Peng.

Dalam pesan tersebut, yang menurut CGTN berasal dari Peng sebagai tanggapan atas pernyataan WTA sebelumnya, tuduhan penyerangan seksual itu disebut “tidak benar.” Pesan itu juga mengatakan Peng “beristirahat di rumah dan semuanya baik-baik saja,” dan mengklaim WTA tidak memverifikasi informasinya. Itu berakhir dengan harapan untuk masa depan tenis Cina.

Selain konten email yang diklaim, pengguna di media sosial menunjukkan kursor yang terlihat pada kata “dan” di awal pesan – sesuatu yang tidak mungkin terjadi dalam email yang telah diterima.

Apakah Simon atau WTA menanggapi pesan yang dilaporkan dari Peng?

Simon merilis pernyataan lain segera setelah itu pada hari Rabu dan menjelaskan bahwa dia tidak percaya pesan itu datang darinya.

“Saya sulit percaya bahwa Peng Shuai benar-benar menulis email yang kami terima atau percaya apa yang dikaitkan dengannya,” bunyi pernyataan itu. “Peng Shuai menunjukkan keberanian yang luar biasa dalam menggambarkan tuduhan penyerangan seksual terhadap mantan pejabat tinggi di pemerintahan China. WTA dan seluruh dunia membutuhkan bukti independen dan dapat diverifikasi bahwa dia aman.”

Bagaimana tanggapan komunitas tenis?

Selain Simon dan WTA, beberapa pemain aktif dan mantan pemain lainnya telah menyuarakan keprihatinan dan dukungan mereka untuk Peng minggu ini.

Juara utama empat kali Naomi Osaka memposting catatan di Twitter pada hari Selasa, menggunakan tagar #WhereIsPengShuai. “Sensor tidak pernah baik-baik saja dengan biaya berapa pun, dan saya harap Peng Shuai dan keluarganya aman dan baik-baik saja,” tulisnya sebagian.

Awal pekan ini Chris Evert, pemenang Grand Slam 18 kali dan analis ESPN, menyebut tuduhan itu “sangat mengganggu” dan meminta informasi tentang keberadaan Peng.

Nicolas Mahut, mantan ganda nomor 1, menunjukkan bahwa kekhawatiran melampaui WTA.

Selama konferensi pers di ATP Finals, petenis nomor satu dunia Novak Djokovic menyebutnya “mengejutkan” dan menyatakan keprihatinannya terhadap Peng dan keluarganya.

Andrea Gaudenzi, ketua ATP, telah merilis beberapa pernyataan minggu ini juga dan menyatakan dukungan untuk seruan WTA untuk penyelidikan, selain harapan untuk keselamatan Peng.

Apa yang terjadi sekarang?

Ini mungkin dua pertanyaan terbesar saat ini. Dalam wawancaranya dengan The New York Times pada hari Minggu, Simon mengatakan organisasi tersebut bersedia melakukan apa pun untuk mendukung para pemainnya – tidak peduli apa yang dipertaruhkan.

Dan ketika datang ke WTA dan China, ada banyak hal yang dipertaruhkan. Selama jadwal normal, tanpa perubahan pandemi, WTA mengadakan 11 turnamen di negara itu setiap tahun, termasuk Final WTA akhir tahun.

“Jika pada akhirnya, kami tidak melihat hasil yang sesuai dari ini, kami akan siap untuk mengambil langkah itu dan tidak menjalankan bisnis kami di China jika itu yang terjadi,” kata Simon kepada Times.

Pada hari Kamis, Stephen Kinnock, anggota parlemen Inggris dan menteri bayangan untuk Asia dan Pasifik, meminta China untuk membuktikan Peng “hidup, sehat dan bebas.” Kinnock mengatakan dia telah menghubungi menteri luar negeri tentang kasus ini.

Masih harus dilihat apakah ancaman keuangan WTA, atau tekanan yang meningkat dari seluruh dunia, akan memaksa penyelidikan atau menghasilkan bukti nyata keselamatan Peng.

Associated Press berkontribusi pada cerita ini.


Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021