2001 Miami Hurricanes membuat kasus untuk sepak bola perguruan tinggi terbaik yang pernah ada
Top

2001 Miami Hurricanes membuat kasus untuk sepak bola perguruan tinggi terbaik yang pernah ada

Saat Miami Hurricanes 2001 merayakan kejuaraan nasional kelima di ruang ganti Rose Bowl 20 tahun yang lalu, tidak ada satu orang pun yang berteriak, ‘KAMBING!’ atau mengira mereka baru saja membuka status legendaris.

Sejujurnya, para pemain dan pelatih merasa lega karena mereka telah mencapai tujuan yang mereka tetapkan 12 bulan sebelumnya. Mereka sangat tertarik untuk memenangkan kejuaraan nasional, begitu fokus pada kepemimpinan, akuntabilitas, dan — kedengarannya konyol sekarang — membuktikan diri bahwa itu menjadi tidak mungkin. saat ini untuk menetapkan tim ini tempat dalam pengetahuan sepak bola perguruan tinggi.

Baru sekarang, dengan perspektif sejarah dan waktu, mereka yang cocok pada tahun 2001 memahami — dan membual tentang — apa yang mereka capai dalam satu musim ajaib. Ini melampaui bakat, yang berbicara untuk dirinya sendiri: 38 draft picks NFL, termasuk 17 putaran pertama dan setidaknya satu Hall of Famer di Ed Reed. Ruang belakang yang ditumpuk, yang menampilkan Frank Gore sebagai bek nomor 3. Ruang belakang pertahanan bertumpuk, dengan Sean Taylor dan Antrel Rolle sebagai cadangan. Ruang lini pertahanan yang ditumpuk, dengan Vince Wilfork sebagai cadangan juga.

“Saya bersedia menempatkan tim 2001 kami melawan institusi perguruan tinggi mana pun, kapan pun, di mana pun,” kata center Brett Romberg. “Saya hanya berpikir ketangguhan mental kami sama mengesankannya dengan kemampuan fisik dan atletik kami. Kami didorong secara mental. Ketika Anda memiliki orang-orang yang melakukan latihan, meskipun itu adalah neraka di bumi pada bulan Juli dengan suhu 115 derajat, seperti Anda’ bernapas melalui kaus kaki, dan berbalik dan melakukannya lagi untuk rekan satu tim karena dia membutuhkan bantuan, itu luar biasa. Kami saling memandang, seperti bagaimana kami melakukan ini? Hampir seperti kehidupan itu tidak ada. Seperti itu adalah dongeng.”

Perdebatan tentang tim terhebat dalam sejarah sepak bola perguruan tinggi tidak akan pernah berakhir, dan itu adalah salah satu hal yang sangat kami sukai dari olahraga. Tentu saja, para pemain Miami akan mengambil alih tim mereka sendiri dan berteriak dari atap bahwa 2001 Miami adalah KAMBING. Dan saya juga sangat percaya pada tim itu.

Saya memiliki kursi barisan depan sebagai penulis Miami mengalahkan untuk South Florida Sun-Sentinel di Fort Lauderdale, Florida, musim itu. Saya dibesarkan di Florida Selatan, dan menyaksikan empat juara nasional Miami sebelumnya dengan cermat. Saya pergi ke Universitas Florida, di mana sebagai mahasiswa baru pada tahun 1995, Nebraska Cornhuskers mempertaruhkan klaim mereka atas takhta terbesar sepanjang masa setelah membongkar Gators di Fiesta Bowl 1996. Saya masih memiliki visi Tommie Frazier meninggalkan pembela Gator di belakangnya.

Saya telah meliput lebih banyak juara nasional sejak 2001 Miami yang bisa membuat klaim mereka sendiri juga.

Januari lalu, saya duduk di ruang pers di Hard Rock Stadium dalam suasana paling aneh untuk pertandingan kejuaraan nasional, berkat pandemi virus corona. Di lapangan di depan saya, Alabama mengalahkan Ohio State untuk menutup musim 13-0 dengan tiga finalis Heisman Trophy menyerang — termasuk pemenang DeVonta Smith. Mengingat semua tantangan yang terkait dengan musim 2020, Crimson Tide dapat dengan mudah mewujudkannya.

Begitu juga dengan Clemson 2016, tim yang saya liput sepanjang musim sebagai reporter ACC. Saya tidak akan pernah lupa berdiri di garis gawang di Stadion Raymond James di Tampa, Florida, ketika Deshaun Watson memberikan umpan gol kemenangan 2 yard kepada Hunter Renfrow untuk mengalahkan Alabama 35-31 dan menyelesaikan 15-0.

Bagaimana dengan Negara Bagian Florida 2013, sebuah tim yang penuh dengan bakat, semua 22 starter ofensif dan defensifnya tahun itu berakhir di daftar NFL? Saya membantu menutupi tim itu juga.

Tapi saya tetap memihak Miami 2001, dan saya akan membiarkan mantan gelandang Miami Jon Vilma menjelaskan alasannya. Vilma terlibat dalam perdebatan beberapa tahun yang lalu dengan mantan USC menjalankan kembali Reggie Bush ketika keduanya bermain untuk New Orleans Saints.

Vilma bermain untuk Hurricanes 2001; Bush bermain untuk Trojans 2004, yang secara luas dianggap sebagai dua tim paling berbakat yang pernah ada.

“Mereka benar-benar bagus, tetapi saya memberi tahu Reggie, ‘Ya, kalian cepat dan atletis, dan kami sama-sama cepat dan atletis,” kenang Vilma baru-baru ini. “Saya berkata, ‘Perbedaan kami adalah, kami akan mencoba mengalahkan Anda.’ Kami tidak mencoba untuk duduk di sini dan menunjukkan seberapa cepat dan atletis kami, kami mencoba untuk menunjukkan betapa tangguhnya kami.

“Kami memiliki mentalitas, ‘Anda mungkin akan lari, tapi saya berjanji untuk 60 menit ke depan, kami akan menendang pantat Anda. Anda mungkin menang satu, tapi kami akan memenangkan 20 di antaranya, dan itu tidak benar. akan berhenti.'”

Dorongan itu dimulai dengan di mana tim ini memulai: pada tahun 1997, ketika Miami berada di titik terendah sebagai program sepak bola, di tengah sanksi NCAA yang mengurangi total beasiswa menjadi 15 di kelas penandatanganan itu.

“Kami merasa seperti kami tidak bisa melewatkan siapa pun dalam perekrutan,” kata Andreu Swasey, yang merupakan pelatih kekuatan dan pengkondisian di Miami pada tahun 2001. “Karena Anda mencoba untuk merekrut dasar dari apa yang akan datang untuk empat tahun ke depan. Kami benar-benar tertarik pada karakter, sifat kepribadian, apakah mereka menyukai sepak bola? Kami tahu seorang anak bisa berlari dan menjadi atletis dan kami memiliki cetak biru untuk itu. Itu adalah hal tak berwujud lainnya yang kami cari.

Mereka menandatangani pemain seperti keselamatan bintang dua Ed Reed, dari Louisiana, dan Joaquin Gonzalez, gelandang ofensif di bawah radar dari Miami, dan mengabaikan transfer perguruan tinggi junior seperti Jeremy Shockey dan Bryant McKinnie. Di kelas-kelas berikutnya, mereka merekrut pemain lain yang terus-menerus merasa perlu untuk membuktikan bahwa mereka pantas, termasuk Vilma. Segera, seluruh mentalitas itu menguasai seluruh tim.

Tanyakan Reed tentang tim 2001 itu, dan dia memulai bukan dengan kejuaraan tetapi dengan kepemimpinan yang mendorong terciptanya.

“Kami benar-benar memiliki pemimpin di tim itu, dan saya pikir itu tidak bisa ditandingi,” kata Reed. “Maksud saya, sepak bola, tidak ada pertanyaan, saya tidak berpikir siapa pun di sepak bola perguruan tinggi bisa bermain dengan kami. Tidak ada tim sebelumnya yang pernah ada di sini. [at Miami]. Dan saya telah memperdebatkannya, dan itu seperti, ‘Ya, terserah, Anda bisa bicara.’ Tapi kami adalah buah dari apa yang telah mereka lakukan. Kami menyaksikan itu, menyempurnakan itu. Benar-benar menyempurnakan itu.”

Sebanyak tim 2001 telah dimuliakan di tahun-tahun sejak memenangkan gelar nasional, Badai membuka tahun peringkat No 2 di belakang Florida – tim mereka dibongkar di Sugar Bowl untuk menutup musim 2000. Itu berfungsi sebagai motivasi. Seperti yang terjadi pada bulan Oktober, ketika Miami — peringkat No. 1 di kedua jajak pendapat — duduk di No. 4 dalam klasemen Seri Kejuaraan Bowl. Klasemen yang sama yang membuat Miami keluar dari pertandingan kejuaraan nasional 2000.

Dalam sebuah artikel yang saya tulis di South Florida Sun-Sentinel bulan Oktober itu, quarterback Ken Dorsey berkata, “Orang-orang di seluruh negeri tidak benar-benar menghargai bakat atau kemampuan kami sebagai sebuah tim. Tampaknya seperti itu setiap tahun. kami. Itu adalah sesuatu yang biasa kami mainkan adalah kurangnya rasa hormat. Ini memberi kami insentif ekstra untuk keluar dan tampil baik setiap minggu.”

Bayangkan, sebuah tim dengan 38 pilihan NFL masa depan merasa tidak dihargai. Tapi itu mengarah ke poin yang lebih besar: Fokusnya bukan pada bakat mereka, tetapi pada mendapatkan rasa hormat para pemain itu merasa telah ditolak untuk mereka kembali ke sekolah menengah.

Ada momen-momen hidup yang menonjol bagi saya musim itu. Para pemain dan pelatih, pertama dan terutama, dapat diakses. Para pemimpin di tim itu adalah perwakilan terbaik mereka — melakukan semua wawancara yang diminta dari mereka. Saat itu, kami memiliki ketersediaan tiga kali seminggu dengan pemain, ruang ganti terbuka setelah pertandingan dan akses ke latihan juga.

Keterbukaan itu memungkinkan kami untuk benar-benar mengenal para pemain dan pelatih, dan mengembangkan hubungan baik dengan mereka, sehingga kami dapat menceritakan kisah mereka secara lebih mendalam — dan berbagi narasi yang adil saat musim berlangsung. Tidak ada yang terlalu “besar waktu” untuk apa pun. Kami bisa melihat dengan mata kepala sendiri apa yang membuat tim itu pergi.

Meskipun Miami mendominasi hampir setiap tim yang dimainkannya, Miami harus bertahan dengan ketat di Boston College pada bulan November. Itu dingin. Pelanggaran itu mengerikan. Dorsey melemparkan empat intersepsi. Miami tidak memiliki touchdown. Yang bisa saya pikirkan ketika saya melihat dari kotak pers adalah, “Saya tidak percaya mereka akan meledakkan ini,” mengetahui dengan baik perjalanan ke kejuaraan nasional dan Rose Bowl dipertaruhkan.

Tapi pertahanan datang, ketika Mike Rumph, Matt Walters dan Reed bergabung untuk menyelamatkan hari dengan salah satu permainan paling ikonik dalam sejarah Miami – intersepsi Walters, dibelokkan dari lutut Rumph, yang berakhir di tangan Reed untuk skor defensif. . Orang-orang selalu mengatakan tim hebat harus mengatasi ketakutan di sepanjang jalan. Itu saja untuk Miami.

Namun, yang paling saya ingat adalah dominasinya. Cara Miami mematahkan keinginan Syracuse dan Washington dalam permainan back-to-back, mengungguli mereka dengan kombinasi 124-7. Syracuse dan Washington sebenarnya bukan siapa-siapa. Kedua tim berada di peringkat 15 besar saat mereka bermain. Washington telah mengalahkan Miami tahun sebelumnya, tetapi pada tahun 2001, sepertinya Huskies ingin berada di mana saja selain bermain di prime time di Orange Bowl saat Hurricanes dengan gembira terus menginjakkan kaki mereka untuk membuktikan satu poin.

“Orang-orang itu bukan hanya pemain NFL. Mereka adalah pemain All-Pro NFL,” kata Rick Neuheisel, yang saat itu menjadi pelatih Washington. “Ini terjadi di era BCS, jadi tidak ada yang benar-benar memiliki keunggulan dari perspektif Playoff Sepak Bola Perguruan Tinggi bahwa semua bakat hebat akan diberikan kepada para peserta itu, seperti yang terjadi dengan Alabama, Clemson, dan Negara Bagian Ohio. sekarang. Miami tidak memiliki keunggulan itu. Mereka hanya mengumpulkan begitu banyak pemain bagus sehingga semua orang memandang mereka seperti, ‘Bagaimana mereka melakukan ini?'”

Ditambahkan mantan pelatih Syracuse Paul Pasqualoni: “Tim itu sangat berbakat, sangat eksplosif, sangat bagus dalam bertahan. Mereka mengalahkan kami 59-0 dan kami menyelesaikan musim itu dengan 10 kemenangan. Jadi saya pikir itu menggambarkan betapa bagusnya mereka.”

Lalu ada babak pertama melawan Nebraska di pertandingan kejuaraan nasional BCS, di mana Miami membuat Cornhuskers terlihat seperti tim belakang yang lambat tanpa bisnis di panggung besar. The Hurricanes memimpin 34-0 di babak pertama dan bisa dengan mudah menang 59-0 jika mereka memutuskan untuk memainkan sebagian besar starter mereka di babak kedua. Sebaliknya, mereka memainkan cadangan mereka dan menang 37-14, skor yang tidak mencerminkan dominasi permainan itu.

Atau tim itu.

Jadi saya terus bertahan dengan Miami sebagai tim terhebat sepanjang masa. Tetapi pada saat itu, ketika saya menulis rekap pertandingan itu pada Januari 2002, saya sangat mirip dengan para pemainnya.

Dalam cerita permainan saya, berjudul “UM-BELIEVABLE!” tidak disebutkan KAMBING atau warisan, hanya satu baris di bagian bawah yang bertuliskan: “Tim UM ini telah bergabung dengan perusahaan elit.”

Sedikit yang saya tahu bahwa satu baris akan memiliki arti yang jauh lebih kuat di tahun-tahun mendatang.

Posted By : togel hari ini hongkong yang keluar 2021